Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Putin Ancam Pembalasan dengan Nuklir, Sebut Rusia Punya Banyak Senjata untuk Membalas

Seusai mengumumkan mobilisasi parsial, Vladimir Putin mengancam akan menggunakan senjata nuklir.

Penulis: garudea prabawati
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
zoom-in Putin Ancam Pembalasan dengan Nuklir, Sebut Rusia Punya Banyak Senjata untuk Membalas
Mikhail Metzel / SPUTNIK / AFP
Presiden Rusia Vladimir Putin bersulang saat mengambil bagian dalam KTT BRICS XIV dalam format virtual melalui panggilan video, di Moskow pada 23 Juni 2022. Diketahui terkini Putin mengancam pembalasan terhadap barat dengan senjata nuklir. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Rusia, Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial dan mengancam pembalasan terhadap barat dengan senjata nuklir dalam eskalasi perang Ukraina.

Putin mengatakan: "kami akan menggunakan semua cara yang kami miliki."

Ancamannya tersebut yang akan membalas barat dengan nuklir, dirinya mengklaim Rusia memiliki 'banyak senjata untuk membalas'.

Sebelumnya Vladimir Putin telah mengumumkan adanya mobilisasi parsial di Rusia.

Sehingga rakyat dan ekonomi negara Rusia pada pijakan masa perang.

Dalam pidato, Putin mengatakan bahwa mobilisasi pertama Rusia sejak perang dunia kedua adalah tanggapan langsung terhadap bahaya yang ditimbulkan oleh barat.

Putin juga mengklaim barat telah mencoba untuk mengubah rakyat Ukraina menjadi menjadi umpan meriam, dikutip Tribunnews dari The Guardian, Kamis (22/9/2022).

“Layanan militer (mobilisasi parsial) hanya akan berlaku untuk warga negara yang saat ini berada di cadangan, terutama mereka yang pernah bertugas di angkatan bersenjata, memiliki profesi militer tertentu dan pengalaman yang relevan,” katanya.

Tak lama setelah pengumuman Putin, kementerian pertahanan negara itu, Sergei Shoigu, mengatakan 300.000 orang Rusia akan dipanggil sebagai bagian dari mobilisasi, dan akan berlaku untuk mereka yang memiliki pengalaman militer sebelumnya.

Menurut dekrit yang ditandatangani oleh Putin, kontrak tentara yang bertempur di Ukraina juga akan diperpanjang hingga akhir periode mobilisasi parsial.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas